Tags

,

kicauan @TrinityTraveler 18 Maret 2014 18.20

Tadi main di trans studio bareng sama rombongan anak SMP elit dr Jakarta. Gue syok liat mrk ga bs ngantri!!

Tiap permainan di trans dikasih pagar utk antri, tu anak2 SMP pd loncat nerobos org2 n guru2nya ga ada yg marahin!

Tentu gue nyerocos negur anak2 SMP yg nyalip antrian gue. Bodo amat ngelawan anak kecil. Heran, mrk ga diajarin ngantri apa? #kesel

Anak kelas 7 sekolah elit Jakarta aja ga bisa ngantri, gmn masa depan bangsa ya?

Antrian semrawut bukan hal aneh di Indonesia. Ricuh waktu mengantri raskin, BLSM, atau uang zakat sudah jadi berita yang biasa. Maklum orang miskin, katanya. Mungkin mereka tidak seberuntung orang yang dapat kesempatan mendapatkan pendidikan dan fasilitas lebih, budaya mengantri diajarkan sejak Sekolah Dasar (SD). Mungkin pengantri raskin, BLSM dan zakat tidak pernah diajarkan budaya mengantri secara formal. Atau dorongan rasa lapar dan rasa takut gak kebagian jatah jadi pemicu ricuh waktu ngantri. Ah tapi orang berpindidikanpun masih aja ada yang gak bisa ngantri. Hanya dorongan mereka berbeda, biasanya orang berpendidikan dan orang mampu menerobos antrian karena merasa lebih. Merasa lebih kenal dan dekat, lebih punya jabatan, lebih merasa penting, atau merasa  lebih kaya dan dari pengantri yang lain.

Budaya orang Indonesia adalah toleran, bahkan sangat segan, tak tegaan dan membiarkan. Membuang sampah sembarangan itu bukan budaya orang Indonesia, budaya kita adalah membiarkan orang lain membuang sampah sembarangan. Datang tidak tepat waktu atau ngaret bukan budaya Indonesia, budaya kita adalah toleran dengan orang yang tidak tepat waktu. Korupsi bukan budaya Indonesia, budaya kita adalah gak tega menghukum koruptor, segan menolak suap, membiarkan orang lain korupsi dan bilang “gak enak lah”. Kalau korupsi, ngaret dan buang sampah sembarangan itu budaya, wah berarti banyak banget “budayawan” di Indonesia. Hebatnya Koruptor adalah budayawan. Hahaha…