Tags

, , , , , ,

Pernah di suatu kesempatam saya ngobrol dengan Ibu tentang harga jeruk. Iseng aja sih, ga ada niat buat jeruk makan jeruk ko. Eh. Iya gak lah, akika kan normal cyin. Haha

Jadi begini percakapan kami berdua

“Mah” begitu saya memanggil beliau. “Harga jeruk china (impor) sama jeruk brastagi (lokal) lebih mahal yang mana?”

“Jeruk yang diplastikin itu lebih murah, itu jeruk china?” kata beliau “makannya mamah beli yang murah”

“wah kasian kalau begitu” gumam saya

Wah jadi china ini benar-benar niat abis, gak cuma jeruk aja bahkan olimpiade london pun mereka kuasai. Negara yang besar memang.

Ngemil medali, karena makan jeruk terlalu biasa

***

Eh saya juga hidup di negara yang besar, dengan potensi pertanian tropika yang sangat besar. Sedari SD saya tahu kalau Indonesia adalah negara tropis. Tapi belakangan ini saya baru tahu kalau Indonesia mampu memproduksi buah-buahan dan sayur-sayuran yang tidak ada KW atau tiruannya dari China. Itu loh pertanian tropika, medali emas yang tidak bisa direbut oleh china. hehe

***

Saya sendiri ga bisa bohong, masih lebih milih beli buah impor karena harganya lebih murah dan tampilannya yang lebih menarik dibanding buah lokal. Tapi ada satu pengalaman yang ga akan saya lupa. Ini hal impor yang ga akan ada satu orang pun mau!

Waktu kuliah di semester 2 kemarin, saya sempatkan pulang ke rumah sebentar. Dan ternyata adik saya sedang sakit, demam dan ada penyakit kulitnya. Tapi dia masih bisa becanda bareng hehe. Cuma dua hari di rumah saya balik lagi ke kampus, di asrama tepatnya. Di asrama ini penyakit kulit kayak tadi mungkin biasa, apa lagi asrama putra. Harus pinter jaga kesehatan lah.

Dua hari kemudian saya sakit tenggorokan, susah buat makan. Apa lagi makan di Hanamasa, susah buat belinya. Yaudah dengan sok tau gue beli FG Troches, biasanya juga sembuh lagi. Ternyata enggak! Malah terus saya demam tinggi seharian. Sempet bolos kuliah beberapa hari, tapi tetep ikut praktikum karena wajib. Termasuk ikut Mata Kuliah Olah Raga. Damn lah.

Semalem sebelum mk olahraga, telapak tangan saya bintik-bintik. Ah kena penyakit kulit juga deh. Gatel banget!

Kondisi telapak tangan gue yang bintik-bintik

Paginya tetep saya paksakan buat datang ke Gymnasium, telapak tangan masih bintik-bintik bulat bahkan telapak kaki juga. Gatel dan sakit

Kondisi telapak kaki pink polkadot

Penasaran ini sakit apa, dan gue juga bukan tipe orang yang suka berobat ke dokter. Tanya ke temen-temen ada yang bilang itu sakit campak, tampak, tampek, alergi, lalat tse-tse. Gue yakin lalat tse-tse ga sudi hidup di dramaga. Nah, selalu ada google yang bisa menjawab. Search keyword “bintik telapak tangan demam” di google. Dan muncul ini!

foot and mouth disease atau lebih dikenal Flu Singapura

Kaget juga liat hasilnya, ternyata gue kena flu singapur!

Gue kira ini penyakit apaan, kirain semacam flu. Ternyata ini flu singa! singapura hewan setengah singa setengah pesut! haha apaan sih ini penyakit ga berbahaya, cuma mudah menular.

Ternyata penyakit ini lazimnya menular ke anak kecil dan balita, nah kayaknya saya tertular adik saya -_- tubuh lagi ga  fit sampe bisa ketularan gitu. Hadehhh… Setelah tau banyak tentang penyakit ini, akhirnya saya ke berobat.
Supaya cepet sehat lagi, soalnya menjelang test senam aerobik di MK Olahraga, dan UTS.

Maksain diri ikut test senam, pake masker tetep ganteng

Kalau udah semangat sakit juga gak kerasa! tetep ikut test sambil nahan rasa sakit.

Sampai akhirnya beberapa hari kemudian saya sembuh dari penyakit impor itu! Flu singapura!
Ahhh ga cuma buah yang impor! bahkan  penyakit aja sampai impor! hehe😀