Tags

,

“Lapaaaaaaar tuhaaaaaan!”
Kira-kira begitulah teriakan ribuan mahasiswa di akhir bulan. Apa kah anda termasuk? Kenali gejalanya.

Udah 2 minggu lebih gue balik ke kota orang buat kuliah, tinggalkan kampung halaman dan kasur kesayangan. Kembali lagi survive dengan duit bulanan.

Orang tua sebenernya ngasih duit bulanan yang cukup, cuma kebutuhan mendadak kaya beli buku, registrasi praktikum, biaya makrab, UKM, bikin baju/jaket seragam, beli oreo jeruk, beli kutang bidadari dan lain-lain bikin duit jatah makan berkurang.

Untuk menyiasatinya kita harus makan makanan yang: sehat, murah, banyak, enak, tahan lapar, dan traktiran.

Di sekitar kampus ada makanan dengan porsi ternak, sangat biadab banyaknya. Sampai dibedakan porsi untuk jantan, betina, dan pekerja rodi. Nama makanannya adalah “Mie Bangka”.

image

mie bangka IPB porsi ternak

Gue masih ga ngerti kenapa bisa banyak gitu.
Yang pasti itu kenyang parah deh.

***

Kalau lo orang sunda, apa lagi kalau orang bogor pasti tau makanan yang satu ini. Makanan dari binatang yang namanya disensor. “Tutut” . Kaya di sinetron kalau omongannya disensor bunyinya “tutut”. Untung juga pake “U” bukan “I”. Hahaa

Iya jadi tutut itu semacam keong sawah, dan emang keong sawah.
Tapi akhir-akhir ini mereka jadi banyak mangkal di daerah Yasmin – Bogor.

image

penjual tutut gaul pake mobil

Makan tutut itu asik banget, nyedot-nyedotnya dan dagingnya kenyal. Apa lagi ada banyak rasa kaya saus tiram, pedas dll.
Tapi tutut itu bukan bekicot ya.

Rp 3000 lo bisa puas nyiumin tutut satu piring.

***

Yah demikian beberapa kuliner yang akan menggugah nafsu birahi makan anda.

Salam maknyos!