Kali ini mau nulis yang agak serius dan gak depresif. Lupakan depresi tentang UTS kimia dasar atau masalah susah air di asrama yang maksa gue mandi pagi cuma pake tiga gayung air, huff untung gue tetep ganteng *benerin poni keriting* pas ujian UTS. Ini dia… selamat membaca🙂 *terbang naik naga~

Polisi tidur, ini bukan hal yang asing dikuping lo semua kan?

Tapi pernah gak sih kepikiran esensi  dari sebongkah polisi tidur yang mungkin kita anggap gak penting atau malah dianggap ganggu.

a road

Pernah? Hmmmm anyway gue sempet kepikiran beberapa hal dari polisi tidur, tapi sebelumnya gue mau ganti istilah polisi tidur dengan “gejlugan“. Yap biasanya orang sunda nyebut polisi tidur itu gejlugan.

  1. Pertama gue masih gak tau kenapa gejlugan disebut ‘polisi tidur’ di bahasa Indonesia. Ekhem! Permisi dulu nih sebelumnya bapak police seluruh dunia. Kalo diliat dari segi bahasa, POLISI TIDUR terdiri dari kata POLISI dan TIDUR. Tugas Polisi itu aslinya mulya banget jo, mereka yang bersentuhan langsung dengan sebagian besar masalah yang terjadi di lingkungan masyarakat. But in fact? I dunno what’s on your mind about them.
  2. Salah gaul banget kalau kinerja polisi beneran ‘kalah’ dengan kinerja gejlugan. Bahkan ada lelucon, “polisi yang gak bisa disuap cuma polisi tidur dan patung polisi” gak sepenuhnya lelucon ini bener masih ada polisi yang jadi “manusia”.
  3. Jangan takut jadi gejlugan! Jangan takut terinjak sesekali oleh orang lain (bukan berarti gak ada harga diri) . Tapi liat pengaruhnya, gejlugan selalu dibutuhkan dimana-mana. Gini jo, jalan hidup tuh gak asik kalau datar aja, celaka deh kalo datar aja. Kita harus berani beda dengan yang lain, lebih menonjol dan kontras kenapa enggak. Ketika orang lain manut dengan aturan yang dibuat, kita berani jadi gejlugan yang mengingatkan orang lain supaya lebih ‘hati-hati’ dengan jalan kita. Itulah gejlugan di jalan! Membuat orang yang ugal-ugalan di ‘jalan’ agar lebih berhati -hati dan menghargai lingkungan, perhatikan kami atau anda ‘terguncang’!?

    Lubang dijalan

  4. Tapiiiii gejlugan bukan lubang yang berbahaya. Jadilah gejlugan yang baik dan ganteng kaya gue (kan gue ganteng tuh kaya aktor sine-laga Indosiar *langsung naik naga). Ketahui bedanya gejlugan dengan lubang di jalan, lubang itu cuma jadi penggangu udah gitu jelek lagi. Mau jadi lubang? Gak kan. Nyusahin ‘jalan’ orang lain dan biasanya lubang tuh kalau gak cepet diilangin bakal nyebar kemana-mana, jadi penyakit deh.
  5. Gejlugan juga punya kriteria ideal. Hey manusia, sebenernya gejlugan juga punya peraturan gak sembarangan digeletakin di jalan. Pernah liat gejlugan yang segede pohon palem, sekecil sumpit mie bangka, setajem jambul travis? Gejlugan punya aturan supaya jadi gejlugan yang bener, gak lemah juga gak nyimpang. So apakah kita sudah merasa ideal? Masih lemah atau nyimpang? Atau belum berani sama sekali jadi gejlugan?
  6. Gejlugan harus tau diri dan kondisi. Liat deh jalan tol, gak ada gejlugan. Nah, hal yang seharusnya berjalan dengan lancar dan baik jangan dipersulit lagi. Pintar-pintarlah menempatkan diri, analoginya gini… di jalan tol emang gak ada gejlugan tapi ada rambu yang siap membuat sistem tetep berjalan dengan baik. Bukan berarti ilang juga loh… di jalan tol masih ada gejlugan – gejlugan kecil yang menepuk kesadarn orang lain.

Itulah beberapa hal yang bisa gue Iqra’ (baca) dari Gejlugan, tetep tatap positif segala hal dan coba  perspektif dengan fenomena di sekitar kita. Munculkan pertanyaan-pertanyaan liar dengan berbagai sudut pandang dari otak lalu cari kebenarannya.