Tags

, , , ,

Sekedar mereview hidup gue aja nih (ga penting juga sih yaa), kehidupan gue dikampus orang-orang hebat ini. Gue bangga ada disini, gue dulu ngerasa cukup hebat waktu SMA, tapi disini buanyaaaaak yang lebih hebat dari gue. Gue aktif? meeenn disini ada yang lebih hiperaktif. Gue pinter? (siapa yang bilang -_-) disini banyak yang lebih pinter… dari berbagai bidang ga cuma akademik. Gue ganteng? IYALAAAAH…. Fadhli Ting-ting…😀

Eh iya, ayu ting-ting lagi booming gitu ya… katanya ayu ting-ting itu mau kolaborasi dengan ayu tek-tek pedagang nasgor dan ayu tong-tong hansip kecamatan. harraaaaaah kenapa jadi gaje?? oke lupakan segala tentang ayu ting-ting yang nestapa mencari alamat. kembali dengan gue yang sedang mencari passion

Yeah, gue lagi labil banget sekarang dalam hal… dalam hal… dalam segala hal deh kayanya ya -_-‘

Iya jadi gue masih mencari dimana~ dimana~ dimana~ passion gue? gue sempet mau ikut DPM-KM tapi gak jadi setelah gue pikir ulang. terus gue ikut OR IAAS dan alhamdulillah keterima jadi kandidat IOP 19, jadi salah satu dari 70 orang yang diterima dari ratusan yang diseleksi. Tapi kenapa ditengah jalan gue jadi ga dapet feel-nya buat ikut UKM ini, bukan UKM-nya yang salah, tapi guenya aja yang labil. hehe… kemaren juga jadi panitia IAAS Olympic, lumayan ngebantuin jadi PDD bikin desain sertifikat, yak! desain dalam 30 menit! desain seadanya!

desain 30 menit di SC sambil usap ingus

Yah… gue emang ga jago bikin desain, ga jago make corelDRAW apalagi sotosop. gue cuma suka dan tau aja, bisa dibilang sok-soan bisa. hehe.. yah tapi moga aja dengan gue ikut jadi PDD di kepanitiaan di Pemira KM IPB 2011 dan IAAS olympic gue jadi bisa belajar lebih banyak. Dan pada puncaknya, gue coba-coba ikut OR Koran Kampus. Tapi  gak bisa dibilang cuma coba-coba, karena emang gue tertarik dengan jurnailstik dan media (media cetak, broadcast dsb), sempet bingung mau ambil profesi apa di korpus, mau jadi reporter tapi nilai bahasa indonesia gue lebih kecil dari pada nilai karawitan, mau jadi Fotografer tapi ga punya kamera sendiri😦, mau jadi pimpinan redaksi *eh gak mungkinlah masa langsung jadi pimred haha… singkatnya gue pun ikut OR Korpus dengan profesi Layouter. Yah gue tau banyak bahkan sangat banyak mahasiswa IPB yang jauh lebih jago dari gue, tapi prinsip gue, “mereka punya 100 kemampuan tapi gue punya 1000 kemauan” yah semoga gue bisa konsisten dengan kata-kata itu.

THT korpus, cupu headline designed by fadhline

Sedikit cerita, gue ngerjain THT (take home test) bukan *Telinga hidung tenggorokan* Korpus di H-1 pengumpulan, karena masih ragu dan sedikit ngerasa cemen setelah liat jagonya senior-senior layouter di korpus. Dengan berbekal Koran Kompas sebagai prototipe, guepun mendesain sekuntum *eh sebuah Headline Koran pake corelDRAW.

Berbekal CD yang berisi desain headline, pas foto 3×4 dua lembar, form dan surat pernyataan gue, angga dan beqi pergi ke sekre koran kampus di Student Center. Jam udah nunjukin 19.15, tapi kami masih ada diasrama ‘beruntungnya’ hujan turun deeeemmm! deg-deg serr waktu tinggal 15 menit lagi buat penyerahan map persyaratan.Waaaaaa! hampir gak mungkin kalau jalan kaki dari asrama ke SC mana belum motokopi KTM, untungnya kita bertiga tertolong motor Supra-nya argo yang liar. Angga the crazy rider tancap gas pol!

Sampailah di SC! dem, kotak pengumpulan map didepan sekre korpus udah kosong? ini udah telat atau gak ada ya ngumpulin? atau ada yang ngambilin buat ngegantiin tisu toilet? segala spekulasi pun keluar dari otak gue. Kita bertiga bingung, kenapa ini? apa udah telat? apa kita hamil? *gak lah* yaudah daripada nambah mikir yang engga-engga gue ketok aja pintunya. dan keluarlah kaka senior dari sekre dengan cahaya putih dan sayap yang mengembang, diapun terbang (oke ngelantur). 3 map coklat berpindah tangan, dengan harapan yang sama semoga diterima. tik tok tik tok tik tok waktu berjalan dan jam 9 kalau gak salah gue dapat SMS pemberitahuan kalau LOLOS. Gue lolos tahap seleksi berkas dan jadi anggota magang koran kampus IPB. Beqi gak lolos jadi kartunis, angga lolos jadi fotografer setelah galau nunggu lama pemberitahuannya.

Yap, tadi malem pertemuan pertama dengan kru koran kampus. Gue jadi tau siapa aja orang didalemnya. Semoga gue bisa kontinu dan bekerjasama dengan baik sebagai tim. Gue lebih tau apa itu koran kampus dengan segala kelebihan, kekurangan, keuntungan dan resikonya. Sangat menantang dan gue suka itu. Dan baru aja gue menantang batas Jam Malam Asrama sepulang pertemuan, dan lagi-lagi gue gagal kena hukuman Jamal (bukan bang jamal, tapi jam malam) dengan pertolongan ojek, gue dan angga selamat.

Balik lagi ke masalah passion yang lagi gue cari, sedikit nemu pencerahan menurut gue passion itu ada dua, lo cintain apa yang lo kerjain dan lo dapetin passion. atau lo kerjain apa yang lo cintain itu juga lo temuin passion. Susah keliatannya, tapi bukan ga mungkin. Banyak orang yang punya banyak kemampuan tapi gak banyak bermanfaat buat orang lain, jadilah orang yang mempunyai banyak manfaat buat orang lain dengan memaksimalkan sekecil apapun kemampuan kita. Yakin ga ada yang sia-sia.