“Ga mungkin kalo hujan tapi tanah ga basah”. Sama halnya kaya hal ini. Yah setiap orang pasti punya alesan dong buat ngelakuin setiap hal?! Ya pasti lah. Apalagi kalau lebih dari sekali, ga mungkin hal itu ga punya alesan yang kuat.

Gw masih inget banget, waktu itu status facebook gw selalu di-like someone. Malah bukan cuma status, tapi macem-macem post misalnya komen juga. And you know lah what is the reason.

Oh iya ngomong-ngomong facebook, gw sekarang udah bisa ninggalin facebook. Ga kaya dulu, tiap jam selalu facebookan. Status gw biasanya menuhin home. Yah sekarang udah engga lagi, karena gw rasa banyak efek negatifnya deh dari facebook.

Yang gw liat. Di facebook, setiap orang (terlalu) bebas buat bersuara. Di facebook, semua hal tentang kepribadian terlalu di expose. Di facebook, sindir menyindir jadi hal yang biasa. Di facebook, walau kita gak tau apa faktanya, tapi kita terus-terusan menebak orang dari statusnya, info profilnya, aktifitasnya, apa aja yang dia lakuin di facebook. Yah itu kadang bikin kita salah mandang seseorang. Di facebook, perasaan yang terlalu sensitif bisa disiratkan bahkan disuratkan. Yah tapi kembali ke individunya masing-masing lagi kok.

Loh ko jadi ngelantur ke facebook gini yah gw. Hehe maap maap, ga sesuai prolog. Tapi emang, awal itu ga bisa nentuin akhir cerita.

*nb: postingan ini ditulis tengah malem.