Yah kayanya sensasi pusing kelas 3 SMA baru nyampe awal, udah gue rasain dari berbagai macem hal. Gue sekarang udah mulai sibuk bimbel diluar sekolah, lagi ngurusin ekskul sebelum gue nonaktif, administrasi UN dan ini itu buat kelas 12 sekarang. Masih banyak yang bikin pusing lainnya, kayak tugas yang ngantri buat nyiksa gw. Tapi gw ga pernah ambil pusing buat tugas pelajaran non-exact, yah udah pusing jangan diambil pusing. Asikin aja.

Masalah bimbel aja deh yang gw bahas kali ini. Gw sekarang bimbel disalah satu lembaga yang katanya sih bagus. Kita sepakatin nyebut lembaga ini “LT” aja.
Yah di LT gw rasa metode pembelajaranya asik, nyaman, sesuailah sama jiwa anak muda. *halah-halahhh*
Dan dikelas itu gw ngerasa nyaman, selain karena gw sekelas ama temen-temen gw, nah dikelas itu tuh ga kebanyakan jumlah manusianya. Jadi belajar tuh enak aja gitu. Yah emang sih bayarnya juga lumayan mahal buat orang macem gw, tapi so far gw ngerasa “PANTULAN” yang sesuai ko.
LT udah bagus, moga aja bisa ngefek sama gw yang males nyatet/nyalin dari papan tulis, males ngerjain tugas (khusus tugas yang ga penting), males belajar dan cuma belajar kalo mood aja.

Oke sekarang ada unek-unek dan pendapat gw tentang sekolah.
Gw suka sama SMA gw yang sekarang, tapi ga keseluruhan gw sukai. Yah tentu aja ada hal yang gw rasa GA ENAK dan GA PAS aja dihati. Moga aja nih sekolah gw sekarang ga kaya sekolah yang kena isu korupsi yang lagi gencar diberitain di TV.
Macem-macem aja ya, Anak Bangsa yang notabene sebagai Generasi Penerus eh malah dibikin Rebed buat nuntut ilmu. Macem-macem lah, dari mulai Pendaftaran, Seragam, “Sumbangan”, Bulanan, Buku dan apa lagi yah?! ENTAH!

Menurut gw, SAH aja sekolah narik dana besar dari murid. Asalkan ada “pantulan” yang sesuai dari itu. Lagian bayaran itu emang kewajiban setiap murid, dan SEKOLAH JUGA TAU KEWAJIBANNYA sebagai penyedia jasa pendidikan buat murid.

Mungkin omongan gw ga akan ngaruh buat sekolah gw sekarang ini.
Tapi seengganya gw punya lilin harapan yang bisa nyalain lilin semangat yang udah mati.

By:
Fadhline