Kemaren gw baru aja menapakan kaki dijogja buat liburan bareng andre dan aris temen gw. Setelah melalui perjalanan yang menyakitkan (pantat) karena harus duduk dijok 15 jam perjalanan dari serang ke jogja. Kita nginep dirumah saudara aris buat makan dan tidur.

Perjalanan dimulai dari stasiun bis pakupatan, kota serang jam 3 sore. kita bertiga naik bis *sebut saja PO.SuAl*, gw duduk dengan andre berdua si aris duduk berdua disebelah kita dengan perempuan yang mirip Ibu Ade (baca: guru matematika di SMA). Perjalanan awalnya biasa saja kita saling bercanda (kaya lagu jadul), kita bertiga masih asik dengan HP dan MP3 playernya masing-masing.

gak kerasa matahari udah ngasih tau kalau bentar lagi dia mau pulang dan mau datang bulan *maksudnya udah mau malem*. Kalau ga salah udah nyampe cikampek, dan ta gak apa yang paling kersa disuasana itu? LAPER! yak laper mulai merasuki perut kita bertiga, sedangkan tempat peristirahatan masih 4 lebih. Mereka berdua udah nyiapin bekel dari rumah enggak kaya gw, tapi nwnti juga gw minta ko. hehe… Maslahnya kita malu buat makan di bis, selain takut baunya nyebar kemana-mana gw juga takut kalau gak dikasih dan akhirnya mati kelaparan. Galau pun datang.

Yaudah deh ditahan aja dulu lapernya, sambil online di HP & dengerin lagu buat mengalihkan perhatian para cacing diperut. yang mungkin udah demo sambil orasi dan bakar ban.

Sialnya! gak berhasil, laper masih aja kerasa. Kata orang “rusan perut bisa bikin orang berani ngelakuin segala hal”. Nah, masa kita cuma malu doang jadi gentar. Ayo pemuda! saatnya kita makan! perangi rasa lapar!

Andrepun ngebuka bekelnya dengan beringas, gw pun gembira hatipun suka cita. kasiannya aris gak bisa buka bekelnya dulu, abis duduk sama orang asing sih. kan kata mamah gak boleh makan disebelah orang asing lalau di bis *aris sayang mamah*. Setelah kita berdua selesai, gw tukeran tempat duduk dengan aris supaya dia bisa buka bekelnya.

Setelah kenyang perjalananpun tenang….

Jam 10 malem, bis nyampe di rest area.

Kita sempetin buat Isoma dan relaksasikan pantat supaya gak cedera.

perjalanan dilanjutkan….

Diperjalanan gw smsan, yah sekedar ngobatin kangen aja.🙂

gak bertahan lama, gw ketiduran dan ada 3 pesan baru yang udah masuk 2 jam lalu. gak gw  bales takut ganggu gw lanjutin tidur.

Awalnya emang mau tidur, lah kok sekarang kok gak bisa tidur?! gila! mana dibis dingin banget gak dapet posisi enak lagi. 2 temen begundal gw udah nyenyak tidur, apalagi aris dia tidur sampe miring-miring ke “ibu ade”. Finally gw cuma bisa tidur ayam, mungkin lebih pantes disebut “tidur ayam kutub” disuasana dingin gini. Sampe ke tempat peristirahatan terakhir *belum! kita belum mati* gw pun bangun dari tidur ayam kutub gw. Sekedar buat minum segelas kopi anget aja.

perjalanan pun dilanjutkan…

Kota gudegpun semakin dekat, kita bertiga gak tidur lagi. Waktu kita abisin buat ngobrol-ngobrol terutama ngobrolin tentang jogja.

KASIHAN!!!!

gw kira ada pengemis yang ditolak mau naik bis, ternyata itu nama perempatan (red : persimpangan) di jogja. “bentar lagi nyampe, siap-siap yuk!” kata Aris. Yah sekitar jam 6 pagi kita datang di daerah jl ringroad, gak tau lengkapnya dimana. yang pasti daerah jetis – bantul, Yogyakarta.

yak, dipinggir jalan udah ada kakaknya dari ibunya aris, singkatnya kata panggil “bu de”.

tadinya gw mau ngepost panjaaaaaaaaang….

berhubung sepeda ontel yang gw pake sekarang kekunci dan masih bingung cara ngebukanya. Jadi next time gw lanjutin deh..