Tags

,

Jaket gw dipake kakak cewek gw, gak tau kenapa gw berpikir kalau lelaki dijajah wanita. Yak, emang gak adil kerasanya, kalau gw beli jaket pasti aja dipinjem. Sedangkan gw, gak bisa minjem jaket pink polkadot punya dia (yaiyalah). Then, dia juga kayanya betah banget ngeberantakin kamar gw, mulai nonton tv sampe dengan makan minum  dikamar gw (mungkin terdengar berlebihan). Dan gw, sama sekali ga betah di kamar dia (masih normal), selain karna mitos “lelaki gak boleh masuk kamar perempuan”. Itu semua belum seberapa, masih banyak yang gw rasain lg.

Dikelas gw, kenyataan bahwa “Lelaki dijajah wanita” semakin jelas keliat dari perbandingan jumlah siswa – siswi. 10 siswa berbanding 30 siswi pastinya perbandingan yang jauh. Apa efeknya? Sumpah deh, dikelas itu penuh dengan kelakuan para kaum hawa. Dari mulai make up-an, ngomongin cowo atau artis idolanya, jeritannya kalau kaget ngeliat tokek (wajar, emang serem), rumpian dengan temen segengnya, pokoknya banyak aktifitas yang tidak berpri kelelakian deh. Gw pun harus selalu waspada, supaya gak kebingungan nentuin orientasi seksual gw. Gw yakin gw adalah cowok *ngecek*.

Pernah ga ke mall terus liat cewek – cewek gandeng tangan, kalo ngeliat cowok – cowok gandeng tangan pernah? (kecuali dia homo atau kembar siam ditangan) pasti gak pernah deh, bakalan keliat aneh kalau ada cowok gandengan tangan dengan cowok lagi. Kenapa? Gw gak tau kenapa, lo gak tau kenapa, galileo pun bingung kenapa. Mungkin, itu lah uniknya lelaki. Lebih suka menunjukan rasa persahabatannya dengan ketawa-ketawa, becanda dan nunjukin keloyalanya. Sejauh ini, itu yang gw tau dan rasa.

Balik lagi ke topik, gw sering ngerasa lelaki tuh dijajah wanita. Gini misalnya, tadi gw baru ngambil buku (marmut merah jambu) gw yang dipinjem fahmi temen sekelas. Gw minjemin buku itu dengan berbagai persyaratan dan ketentuan buat fahmi. Dia Cuma boleh minjem buku itu 1 hari dan jangan sampe kelipet misalnya. Tapi kenapa waktu ada temen cewek yang mau minjem buku itu 2 hari gw gak bisa ngelakuin hal yang sama ke dia kaya gw ke fahmi.

Entah, mungkin itulah wanita dengan segala magic nya.